Alasan Jadi WNI adalah Nasib Terburuk Saya (Bagian II)

Keluh kesah pertama saya bisa di baca di Alasan Menjadi WNI adalah Nasib Terburuk Saya. Di tulisan itu, seperti yang sudah kaum-kaum baca, ya. Saya memang sangat sering julid-in negara. Soalnya kalau yang julid-in warna dandanan orang ย itu orang gabut. Ih so iye banget sih gue. Si paling gak pernah ngomongin orang gak sih gue tuh? Maaf ya teman-teman.

Okay. Alasan kedua jadi WNI adalah nasib tersial saya itu, ya manusianya kelewat gabut, anjir. Kayaโ€ฆ

Lu ngapain sih komentarin gaya rambut orang lain?

Lu ngapain sih komentarin baju orang lain?

Lu ngapain sih komentarin warna lipstick orang lain?

Ngerti gak, sih? Ya ngapain gitu, loh. Lu gabut? Lu gak ada pekerjaan? Lu pengangguran? Hidup lu gak produktif? Lu bosen scroll TikTok?

Ya apa sih? Gue teh kelamaan tinggal di kota da jadi pas balik lagi ke daerah teh kayaโ€ฆ Apaan sih orang mah udah mikirin judul thesis ini masih ngomentarin lipstick orang. Agak so-iye sebenarnya dan gak semua orang kota berpikiran โ€œbodo amatโ€, pun gak semua orang daerah terlalu sibuk โ€œngurusin orangโ€. Semua kembali lagi ke pribadi masing-masing, kok.

Cuman, yang terjadi di saya ya itu. Kalau gak terjadi di kalian ya syukur. Intinya jangan sampe kalian kaya Yayu. Kasian banget Yayu disuruh beli ciput sama orang yang bahkan gak bayarin tagihan listriknya. Sabar ya, Yayu. Wkwk.

Saya tidak memakai jilbab, guys tapi bukan berarti gak ada yang nyuruh. Masalahnya, orang-orang yang mau komentarin saya itu kebanyakan malas karena saya suka ngajak ribut. Pokoknya selagi bisa pakai kekerasan dan nyolot, kenapa harus santai saja?! Gak deng. Canda. Tapi iya. Kemarin-kemarin orang masalahin warna lipstick saya.

Omong-omong lipstick dan make-up, saya sekarang lagi seneng dandan, lho. Dulu saya mikir ribet ah, ngapain sih tapi pas saya lihat,

Ih cantik banget sih gue.

Terus ya suka aja gitu berkesperimen. Kebetulan saya suka lukis juga teman-teman, buat kalian yang gak tau ya gapapa. Mau kasih pamer contohnya aja meskipun gambarnya juga B aja.

Jadi ya suka aja gitu, dan ya emang masalahnya apa sih kalau misalkan warna lipstick saya itu merah Fanta, atau pink telor keong misalnya? Bedain ya, ngasih saran dan ngomongin. Ngasih saran tuh ya ngomong,

Eh kayanya lipstick kamu lebih cocok kalau warna ini, deh. Menurut aku, ya. Kalau kamu nyaman dan pede ya gakpapa sih, lanjut aja.

Bukan

Ih warna lipstick si itu gitu banget sih! Menor banget kaya yang suka di Pantura.

Maksudnya yang suka di Pantura itu apa, sih? Treuk?

Lagipula, sejak kapan warna lipstick menentukan karakter dan personal seseorang?

Ada lagi, nih. Ini screenshot ya. Kalau kalian penasaran sama link-nya, boleh PC saya.

Sumpah! Saya sih belum pernah liat setan!!! Tulisan di atas di-screenshot 23 Desember 2022, ya. Dari sebuah situs gitu. Setan gak tuh?! Wkwkwk.

IYA SIIIH saya sering bilang daripada gabut dan ngomongin orang mendingan nulis. Tapi kalau nulismu begitu mendingan diam, deh.

Ya hal-hal semacam itu, lah. Padahal, saya dandan buat diri saya sendiri dan kurang kerjaan aja gitu ngomentarin orang lain. Hamdalah ya teman-teman saya gak gitu. Melebar lagi, terkait make up dan cara berpakaian perempuan. Hal yang sama terjadi ketika diskusi Sexy Killers di Daskopi. Lu tau? Gue pake rok princess, rok princess cuy. Dibawah lutut, lace gitu dan gak transparan. Atasnya gue pake sweater pink. Tau gak?

Gue disorakin coy di lampu merah by pass Imigrasi. Buset. Disorakin. Sumpah, ya. Maksudnya, gue tidak melakukan kesalahan, loh. Gue tidak menerobos lampu merah, gue tidak menghalangi pengguna jalan, gue Cuma jalan, pakai rok princess dan sweater, dan gue disiul-siulin sekaligus disorakin sama rombongan motor yang berhenti di lampu merah.

Ini serius, ya. Yang ada di acara diskusi film Sexy Killers Das Kopi sore itu *sekitar 3 tahun yang lalu pasti tau, lah. Ngedumel saya. Apes banget jadi WNI!

Ngapain sih nyorakin, nyiulin orang jalan?! Se-toxic itu manusia teh. Kalau Sidik betah tinggal di Indonesia ya itu urusan dia. Pokoknya kalau saya mah, gak banget, deh!