sumber: pexels-dinul-hidayat-4842163

Bandung memang gak pernah kehabisan pamor, sih. Dipikir-pikir kok lengkap banget, ya. Suka makan? ya itu sepanjang jalan ada, yang murah sampai yang mahal. Mau baju-bajuan? Mau apa? Nge-thrift di Gedebage? Ada. Mau ikut belanja super murah di pasar tumpah di Gasibu? ada. Mau ke factory outlet sampai belanja produk fashion di factory outlet? Ya banyaaak! Mau liburan? Camping ceria? Ke alam dengan nuansa hutan, kebun bunga, galeri seni, jalan di trotoar dan sepedaan di kota? Nge-dimsum di DU sampe dibubarin satpol? Ngopi-ngopi indie di tebing gunung? Yaudahlah. Gausah disebutin ya guys, ya.

Tapi tau gak sih? Ada beberapa hal yang bikin perantau ini kadang bingung sendiri kalau ke Bandung. Aslina, Lur!

  • Stopan

Well, buat kalian wargi Bandung pasti udah ngerti kalau ada yang bilang “Stopan” tapi buat pendatang yang nanya lokasi dan dijawab “Belokan setelah stopan.” atau “Oh itu mah depan stopan.” Itu pasti mikir keras, deh. Serius.

Nah, di Bandung, stopan itu artinya lampu merah, guys. Jadi jangan heran ya kalau suatu hari kalian ke Bandung dan orang-orang di sana ngomong “stopan”. Stopan berarti tempat berhenti, ya sama kaya “stop”-an.

Eits, gak cuma itu. Kalau kalian harus stay di Bandung, kalian harus banyak sabar karena stopan di sana itu banyak dan durasinya emang lila pisan, Mang. Bisa-bisa si doi keburu dijemput orang. Huhu~

  • Budaya Berkendara

Jadi gini, orang Bandung itu biasanya terkenal someah kan ya? Nah, suatu hari, saya bawa motor nih (biasanya saya naik angkot/damri). Pas saya lewat jalan bercabang dan mau belok kanan, saya nggeser ke kanan dan kasih sen lah. Nah, dari arah berlawanan itu  ada beberapa pengendara yang sebenernya bisa aja mereka jalan duluan, tapi saya gak tau kenapa mereka serentak berhenti dan menganggukkan kepala mereka sambil senyum seolah-olah “Silakan duluan, mbak.” Nah tapi kenapa saya juga malah nganggukin kepala dan senyum juga sambil dalam hati bilang “Eh gakpapa, duluan aja kalian semua.” Eh mereka nganggukin kepala lagi dan nunggu sampai saya nyebrang belok kanan.

Wow. Buat saya ini pengalaman yang aneh dan mikir Oh, mungkin kebetulan aja orangnya baik~ tapi ke sini-sini, saat saya bawa kendaraan, itu kejadian kaya gitu pasti terjadi. Coba bandingkan dengan di tempat asal saya, Purwakarta atau Karawang, mungkin? Eh tapi kadang emosi juga sih kalau di Bandung terus bawa motor, kadang ngerasa ih lambat banget sih bawa motor teh meuni loba culak-cileuk pisan! karena emang lebih lambat daripada di Karawang-Purwakarta, Lur. Ya apalagi Bandung jalannya bagus, gak ada truk, gak seperti mohon maap nih, Karawang-Purwakarta itu abis jalannya sama truk-truk gede doangan, belum lagi lubang-lubang aspal yang sedalem sumur, atau septictank yang tiba-tiba muncul di tengah jalan seperti mantan ketika ada butuhnya~

  • Sebutan Atas/Bawah

Sebenernya sebutan atas/bawah itu gak cuma berlaku di Bandung, tapi Jatinangor (sampai saat ini saya masih gak yakin kalau Jatinangor itu Bandung. Hehe.) Ya memang Sumedang, sih. Tapi ya tahu sendiri, lah. Orang yang kuliah di Jatinangor kebanyakan bilang “Kuliah di Bandung” kan kalau ditanya? Termasuk saya, sih. Hehe.

Saya kurang tahu sih kalau di daerah pegunungan lain, apakah sebutan “atas/bawah” ini akrab? Karena kalau di Bandung+Jatinangor, ini sebutan akrab banget. Misal, tengah malam lagi nongkrong di tempat temen, terus kehabisan rokok dan temen kalian siap-siap otw sambil bilang “Rek nitip moal, Lur? Urang dek ka handap.” padahal kos-kosannya cuma 1 lantai doang:)

  • Budaya Thrifting/Preloved

Bandung emang dikenal juga dengan orang-orangnya yang karasep dan gareulis,terlebih Bandung juga populer banget sama distro, factory outlet, dan semua tempat yang pokoknya jadi gudang baju, deh! Tapi tahu gak, sih? Gedebage sejauh ini masih jadi yang paling banyak diminati sama wargi Bandung?

Awalnya saya juga kaget sih “Hah emang ada ya yang mau beli baju bekas?” karena budaya saya mah, baju bekas = elap emak di dapur atau kalau yang masih bagus ya kadang dikasih ke tetangga/saudara. Dulu, temen saya sering banget ngajakin saya ke daerah yang namanya Gedebage. Saya mah ya ayo-ayo aja, lagian penasaran juga “Kayak apa sih baju branded yang 20ribu-an?” Tapi ya setelah ke lokasi langsung, ya emang WORTH IT dan bikin canduuuu~ karena emang kualitasnya kaya baju-baju pada umumnya! Bagus, kok. Bedanya ya bekas doang, dan ngerti gak sih? Itu Gedebage tuh kaya kalau ke mall retail, dan itu bener-bener dari ujung ke ujung baju doangg yang tinggal dipilih mau yang kaya gimana!

  • Trotoar Gede & Ngamen Tertib

Oke. Pertama, Bandung tuh emang gak cuma 1, ya. Iya, saya paham, kok. Bandung Raya itu kan ada Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Bandung, Kota Cimahi, sama Kota Bandung. Tapi kebanyakan yang saya tulis di sini itu ya hidup saya di Kota Bandung, ya… jadi kalau kamu tinggal di belahan Bandung yang lain ya maapin saya belum nulis soal itu. Tapi besok-besok mungkin bakal saya tulis pengalaman jadi Ninja Hatori di Batujajar~

Saya tinggal di daerah Dago dan tau, ya. Itu trotoar di Jalan Juanda emang asyik banget parah! Suka tuh saya jalan-jalan aja iseng. Bahkan ketika saya kerja di satu diantara tenant yang ada di gedung RS Borromeus, saya mah pulang-pergi jalan kaki da. Saking betahnya, coba. Di Karawang, mana ada coba trotoar sebagus itu? Kerjaan saya kalau libur di Bandung nih, ya. Saya pagi-pagi beli es goyobod di Pasar Simpang, turun ke Juanda, sebats deh di pinggir jalan. Udah nongkrong gratis, nyaman pula. Di Karawang mana ada coba yang kaya gitu? Atau ada tapi saya gak tau, ya?

Nah terus juga, Stopan Bandung itu kan lama, ya, dan itu yang nyanyi kadang emang gak main-main woy. Saya gak tau sih tapi dulu saya pernah naik damri trayek Jatinangor-DU sekitar tahun 2016an, di Moh Toha itu naik yang ngamen bawa biola, saya kira bakal nyang-nyang nyeng-nyeng doang, ternyata bagusan dia daripada Ian main biolanya… astaga monangys.

Setelahnya, sekitar tahun 2018 saya semakin rajin lihat pengamen yang kok suaranya bagus-bagus ya di Pasteur dan di Simpang misalnya, dan mereka tuh ada tempatnya gitu, loh, tertib dan ya enak aja buat saya.

Yaa, lanjut di bagian 2, ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *