Wednesday, April 24, 2024
Cart / Rp0
No products in the cart.

Pengalaman Operasi Kista Ovarium

Saya gak nyangka bakal menghabiskan awal bulan Oktober yang basah itu di ranjang rumah sakit sambil mencaci maki negara karena saya blangsak dan cuma kebeli mie instan pas masih ngekos waktu muda. Ya aktivitas saya kan memang cuma rebahan sambil mengkritik pemerintah. Kalau saya disuruh cari solusi ya saya harus digaji pake uang pajak dulu, dong.

Di usia 20an awal, usia-usia saya rentan kena penyakit dampak dari kelaparan di tahun-tahun sebelumnya. Saya pernah gak bisa bangun karena 3 hari gak makan, cuma minum air aja. Pernah juga pingsan abis makan bakso ditraktir Koko sampai masuk Borromeus. Diagnosanya? Infeksi lambung. Pernah pingsan lagi abis makan katsu di DU. Ya ampun. Apa sih hidupku banyak banget drama. Tapi ya itulah sistem pencernaan seorang pejuang rupiah. Hehe alasan. Padahal setiap ada uang juga yang dibeli honeypop lagi honeypop lagi.

Tapi usia saya sekarang 24 tahun, dan kecuali lambung dan pendengaran, saya rasa badan saya jarang kenapa-kenapa, deh. Eh gak tahunya, bulan itu saya dioperasi karena ada kista 8 cm.

Buset. Males banget saya dengernya yang terngiang di kepala tuh langsung

Anjir lah, dibelek perut gua.”

Soal ada bekas gak ada bekasnya jujurly saya gak terlalu peduli. Sejauh ini juga, hamdalah ya circle ku sangat positif –atau aku yang selektif. Hm gak tau juga sih. Intinya, keluarga inti dan pertemananku gak ada yang bikin kepercayaan diri ini turun. Malah, kalau sudah benar-benar gak pernah terasa lagi saya mau pasang tato daun di sekitar garis jahitan saya. Semacam piala atau sertifikat aja. Lucu kan?

Pantesan setiap mens sakit terus. Sakit benar-benar sakit, guys. Buat laki-laki, saya bantu Anda lebih memahami, ya. Sakit pas menstruasi (yang normal) itu seperti mules yang gak berhenti. Mulesnya mirip kalau kamu mules karena kedinginan dan pengen boker. Iya, perasaan mules itu harus ditahan karena dijongkokin juga gak keluar apa-apa, dan itu terjadi setiap bulan.

Nah, sakit mens (yang tidak normal) itu sakit banget, guys. Sakit mens yang normal, ditambah sakit seperti habis dipukul benda tumpul. Siapa yang pernah ditonjok sampai biru? Nah, perasaan ngilu yang ada di perut waktu saya lagi mens itu seperti abis ditonjok sampai biru. Ngilu-ngilu gimana gitu. Bayangin, jadi double itu sakitnya.

Intinya, diagnosa awal saya adalah usus buntu pecah di dalam. Serius, sedikit aja saya kesentuh (di bagian perut, itu sakitnya luar biasa. Sakitnya kaya ada kapal perang sambil membombardir tubuh saya. Celakanya, saya bingung kenapa jalan aspal Indonesia itu gak ada yang mulus?

Ini serius, ya. Dalam keadaan genting seperti itu, bisa-bisanya saya ngelantur pengen nelepon bupati buat benerin jalan coba. Ya serius, coy. Setiap kegajlug, sakit banget perut saya. Kena polisi tidur aja sakit, apalagi kena polisi bangun.

Okay. Biar tulisan ini gak meluber ke mana-mana, saya akan buat 2 bagian

 

 

  1. Gejala dan Proses Penyembuhan

Sebagai wanita yang hanya manja sama pasangan, saya jadi jarang nangis dong. Begitupun kalau sakit. Pokoknya, daripada nangis mah mending nulis di nyimpang.com atau telepon Koko. Satu hari saya habis boker di siang bolong pas lagi mens. Jebar jebur, selesai. Saya duduk lagi dong ke meja saya, eh kok tiba-tiba perut saya sakit. Iya, sakit seperti mens biasa (mules + seperti dipukul benda tumpul). Saya diamkan dulu. Beberapa kali coba ganti posisi, kemudian gak kuat lah saya. Saya ke ruangan kosong dan baringan di sana. Saya masih tetap diam dan gak teriak. Nih, pas saya rebahan saya kan gak bisa gerak, ya. Itu telinga saya pekak banget, saya bisa ngerasain bulir keringat dingin ngalir di kulit saya. Asli, deh. Saya mual, setiap digerakkin, perut saya akan sakit banget kaya habis ditonjok orang.

Blalabla. Teriaklah saya saking udah gak kuatnya. Ya intinya, dari situ saya mulai merasakan ah perut gue gak beres, nih.

Di Klinik ya saya cuma diam aja, diinfus, dan istirahat. Ya mendingan tuh. Terus pulang. Nah pas pulang ini, saya juga bodoh. Saya kok tiba-tiba sadar kalau saya gak bisa kentut dan sendawa pas perut saya udah gede aja.

Di sini saya masih bisa ketawa. Tapi ketika saya ngomong, atau ketawa, atau melakukan hal yang bisa membuat perut saya bergerak, itu terasa banget sakit. Ya akhirnya di bawalah saya ke IGD terdekat. Lalu dirujuk dengan segala drama teriak-teriak apa lain segala macam karena saking sakitnya. Ini yang saya suka dari asuransi swasta, begitu masuk, langsung dirontgen, cek darah. Coba bandingkan dengan BPJS. Duh. Jangan ditanya, bestie.

Dan kondisi perut saya semakin menit semakin membesar aja gitu kaya balon, dan saya narik napas aja sakit. Dipasanglah saya selang NGT. Intinya gini, tubuh saya tidak bisa mengeluarkan gas pada saat itu, dan akhirnya gasnya mengendap di dalam perut –yang akhirnya jadilah kembung. Nah, selang NGT ini berfungsi agar ya kalau gak bisa keluarin gas dari kentut dan sendawa mah, dari selang atuh! Pas dipasang, saya nangis dong. Hiks. Ya bayangkan saja kalian keselek duri ikan aja sakit kan. Nah, saya dimasukin selang dari idung sampai lambung lewat tenggorokan –atau kerongkongan ya? Itulah. Udah gitu dipasang kateter lagi. Tengsin kan. Pas ditengokin Farid sama Majid, Farid bilang, “Ih pipisnya Arini warnanya kuning.”

Itu makanya saya males banget kalau sakit ditengokin tuh. Pasti ada hal yang dijadiin bahan ketawaan pas udah sembuh. 

Setelah itu, saya disuruh puasa tidak minum dan tidak makan. Karena, dikhawatirkan saya harus dibedah secepatnya. –diagnosa sampai saat itu masih usus buntu pecah di dalam BTW. Itu Jumat malam. Sabtu pagi saya dikabarkan saya harus menunggu sampai Senin untuk USG (karena dokternya offday)

Buset. Maksudnya saya disuruh puasa sampai Senin gitu? Iya saya tau saya miskin waktu muda tapi kan pas saya masih muda waktu saya lapar, saya masih bisa minum air guys… dan kalau yang ini sama sekali gak bisa, lho. Puasa yang literally gak boleh masuk apapun ke dalam mulut. Ih sebel banget, kan. Minta pindah RS lah saya. Akhirnya pindah, sampai 4x rontgen barulah ketahuan bahwa ada kista di rahim saya sebesar 8cm, berisikan nanah. Sayang banget isinya nanah, coba kalau undian umroh. Ehe.  

Dan yaudah, mau gak mau bedah. Mau apa emang?

 

2. Pasca Tindakan

Intinya, saya ditangani dengan cepat oleh dokter senior bin professional –mau shombong nih ingat ya saya bukan pasien BPJS seperti Ayah saya. Meskipun saya kesel setengah mampus kenapa itu jahitannya vertikal, tapi gapapalah seenggaknya saya betul-betul dimanusiakan ketika pakai asuransi swasta. Pret lah.  Masalahnya, jahitan itu jadul banget, guys, dan sakitnya lebih loh karena gak ngikutin lipatan perut. Saya pipis berdiri loh itu. Rasanya? Hm. Rasanya perih kaya jari tangan kesayat pisau. Bedanya, ini di perut dan rasa perihnya 1000x lipat. Saking perihnya, saya ngerasa gravitasi ada di perut saya. Jadi setiap saya berdiri, perut saya kaya narik diri saya sendiri. Mantap, deh. Lalu, setiap ada gerakan yang terkait dengan otot perut, itu akan sakit banget kerasa. Well, untuk orang yang sudah pernah operasi sesar, yap. I feel you. Akan sangat menyakitkan sekali kalau kita tertawa, batuk, bersin, sendawa, kentut. Taruhlah tertawa bisa saya hindari dengan nye-kip Dustin Tiffany pas lagi scroll YouTube. Tapi batuk, bersin, sendawa, kentut, itukan hal yang tidak bisa kita atur. Huhu.

Gak berhenti sampai di situ, pascaoperasi rambut saya rontok, kulit saya kering, saya juga jadi dicuekin pasangan –gak deng canda. Berat badan saya turun dari 45 jadi 40. Iya, saya sekurus itu. Saya juga sering stressed out dan gak tau ya itu efek obat atau bukan. Tapi amarah saya jadi mudah tersulut, saya jadi suka teriak-teriak karena hal spele, seperti saya mau pipis tolong bantu berdiri, saya malah jadi “Haaaaaaaaaaaaaaaaaa” saya gak ngerti, mungkin nanti saya bahas soal psikologis orang-orang pascaoperasi.

Terkait hal lain, ada yang menarik saat orang-orang di sekeliling saya tahu bahwa saya kista. Menurut beberapa orang, kista itu sejenis “Hal yang menjijikkan” “Azab” atau apalah sesuatu yang berhubungan dengan “nakal”. Ya karena saya gak ambil pusing, ya udah lah. Saya maklumi orang-orang itu, mungkin mereka tidak punya akses pergaulan yang lebih positif dan informasi yang lebih. Tapi, kata dokter sih saya kista karena kebanyakan makan yang ber-MSG seperti mie instan dan ciki, atau makan ayam chicken. Oh iya, maksudnya ayam chicken itu sejenis McD, CFC, KFC, Lazatto, Geprek, pokoknya ayam tepung lah. Secara, ayam chicken kan ayamnya broiler, ya. Lebih rentan aja karena kita gak tau kan apakah ayam itu disuntik obat atau tidak, bersih atau enggak peternakannya.

Ada sih omongan yang kaya “Ih, gak bisa punya anak doooooong.” “Kok bisa masih muda kista?” “Emang kamu…… @#$(%*@!_~!!” dan omongan-omongan yang kayanya kalau manusia yang denger sakit hati, sih. Tapi kebetulan karena saya kadang kaya setan jadi yaudah ngapain dipikirin. Masih banyak kepedihan yang harus dipikirkan. 

Yang lucu adalah, ketika kesayangan beli pil gabus meanwhile temen bapakku kasih daun binahong. Karena kulitku sensitif dan alergian, maka besoknya waduhh itu muka alergi binahong. Ini lucu karena gue lebih takut biduran daripada kista.

Nah, untuk kalian yang sudah baca ini, boleh dikurangi ya konsumsi mie instan, ciki, dan ayam chicken! Jangan banyak stress juga. Semoga tulisan ini bantu kamu menghindari kista, disehatkan selalu, dan semangat para pejuang dua garis biru!

 

 

With Love,

Cece.  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Welcome Back!

Login to your account below

Create New Account!

Fill the forms below to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.

Login dulu, lur~

Nyalakan Mimpimu!