Wednesday, February 21, 2024
Cart / Rp0
No products in the cart.

Lagi PDKT? Perhatiin Red Flags Ini, Deh~

Sebenernya, tipe cowok/cewek ideal tuh relatif dan bisa berubah. Kenapa? Tipe itukan semacam indikator, standar penilaian yang subjektif, dan lain segala macam yang bisa aja berubah ketika kamu justru tiba-tiba jatuh cinta sama orang lain yang gak sesuai dengan tipe pasangan idealmu.

Ya hal-hal semacam semua yang diluar kuasa kita, lah. Sebagai orang yang paling aman dalam hubungan asmara –tapi sekalinya main di tepi jurang, kayanya sejauh ini saya udah gak pernah lagi PDKT-an sama orang. Kind of… hal-hal semacam antar-jemput, chatting intens, videocall sampe tidur atau apasih caper-caper ngelike tiap story. It’s just arrgh geli tapi gue dulu juga pasti gitu kalau lagi PDKT. Tapi gue teh kadang suka keki tea siah dengan beberapa sifat cowok yang bikin ilfil. Eh gue gak seksis, tapi karena kebetulan gue suka sama laki-laki, jadi gue nyebutnya cowok. Tapi ini universal kok, dalam hubungan pertemanan juga kayanya masih bisa relate.

1. Nge-chat Too Much

Orang macam apa yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk ngechat “P” “P” “P” “P” “P” ke gebetannya selain gabut? Sebagian besar, ya. Bukan dalam kondisi SOS atau posisi butuh bantuan darurat. Mau itu laki-laki atau perempuan, argh plis deh. Hei! zaman sudah berkembang, kawan~ sudah banyak meme berkeliaran dan emang bener, gausah nanya “Lagi apa?” “Udah makan atau belum?” karena seseorang bisa melakukannya sendiri tanpa elu kecuali kalau dia gak punya duit buat makan.

Ada juga tipe-tipe orang yang gak dibales dikit, ngambek. Gak dibales dikit, hapus pesan. Gimana coba kalo aing teh lagi di belakang kontener?! Big no, deh. Kalian yang nge-chatnya too much, it’s okay untuk nunjukkin kalian peduli, tapi toh ya jangan jadi annoying, deh. Lagian kepedulian bukan ditunjukkan dengan banyak nanya, tapi dengan “Udah aku isi ya Gopaynya siapa tau kamu mau jajan.”

Semua orang itu punya kesibukan, kecuali orang-orang yang kelakuannya begitu tuh. Gak dibales semenit, ngambek. Gak dibales 2 menit, ngambek. Apaan sih? Gak jelas. Gak setiap saat orang tuh membuka HP. Kalaupun buka, ada saatnya itu bukan untuk membalas pesan kamu, shayang.

2. Stalking

Gakpapa kok stalking. Tapi kalau stalkingmu elegan kayanya gak bakalan creepy, deh.

Kemarin gue habis blokir orang. Mutualan, tapi gue belum pernah ketemu tuh. Dia ngajak gue ngopi. Awalnya sih ya normal, lah. Gue tanya ke beberapa temen “Eh tau orang ini gak?” memang sih ada yang tau, tapi cuma 1 atau 2 orang gitu dan hanya ‘tau’ aja, gak ‘kenal akrab’.

Ya gue juga gak niat ngopi karena gue males juga kalau diajak ngopi berdua secara Koko gue galak bukhan main dan ya kalau bukan sama temen yang udah kenal dari dulu ya ngapain aja gitu emang kalau ngopi berdua.

Nah ke sini-sini rajin tuh dia komentar fitur note yang ada di DM Instagram itu yang baru. Gue gak bales karena gue pikir ya gue gak kenal juga. Semakin ke sini semakin annoying. Tiap story gue di-love, dikomentar. I know it doesn’t mean a thing, gue juga gak akan over PD atau baper hanya karena 2 hal tadi. Tapi gue tuh takut malah.

Gini, gue scroll Instagram, gue liat tulisan “You are all caught up.” tuh gue takut, coy. Betapa semua kegiatan kita itu diperhatikan loh sama Instagram. Dari apa yang kita cari, apa yang kita sukai, apa yang lagi kita incar, itu semua kan yang akhirnya sering muncul di laman explore.

Meskipun gak semua kegiatan gue jadikan story, tapi tetap aja gue jatuhnya ngeri. Ya gini, deh. Gue tau instagram gue itu dibuka, dan gakpapa lo stalking, lo nge-love, lo komen. Tapi gue gak tau cara menonaktifkan komentar di story biar kalau gue posting story tuh gue gak usah takut gitu loh. Makanya kenapa akhirnya gue ngeblok aja. Ya ampun gue sudah dewasa, guys. Banyak banget orang jahat di dunia ini~

Segitu baru di-stalking di Medsos. Apalagi yang di-stalking langsung coba? Pas lagi jalan sendiri, diikutin gitu. Ih merinding gue mah. Semoga kita terhindar dari segala yang gitu-gitu lah ya. Kalian kalau suka sama orang ya jangan agresif lah, ya. Sewajarnya aja gitu, jangan yang bikin takut, creepy tau gak. Stalking dalam diam aja udah gitu gausah nunjukkin dengan banyak nge-love dan berkomentar.

3. Banyak Ngomong

Mau cowok, mau cewek, pokoknya kalau banyak ngomong yang gak penting tuh AARGGH menghindar kau dari hadapanku sekarang juga! Apalagi si paling oke yang bahasanya pasti gini:

“Nyokap bokap gue kerja di blablabla” atau

“Siapa sih yang gak tau nyokap bokap gue?”

“Nyokap bokap gue yang punya perusahaan ini itu aja guenya biasa aja.” Wakakakak

Diketawain setongkrongan gue siah kalau kelakuan lu begitu patut dih. Malu atuh kalau yang dengerin teh lebih-lebih daripada nyokap-bokap lu. Malu atuh sama yang apa-apa bisa sendiri gak pake bokap-nyokap. Sumpah da paling gak suka kalau orang menjadikan ‘Bokap-Nyokap’, ‘Dekengan’, ‘Tektek Bengek Harta’ sebagai bahan obrolan ke orang asing/gebetan/temen baru lah.

Kek Apaan si? Mau ngiri tapi lebihan gua –dalam hal ini, over PD diperkenankan– mau keki tapi anjir sepenting apa lo bisa bikin gue keki? Jadi yaudah, cut off dan jangan pernah adakan komunikasi lagi. Karena tau gak? Yang nomer 3 ini tuh sumber dari karakter-karakter jelek yang lain  Ketika orang ngerasa dia itu “Si Paling,” dia bakal banyak banget ngomongin tentang dirinya sendiri –terkait hal tadi, ya. Dia bakal banyak banget ngomongin ke-istimewa-an dia, privilege dia, dan dia akan merasa dia itu ‘lebih’ daripada orang lain. Kalau dia udah ngerasa lebih daripada orang lain, itu dia akan ngerendahin orang lain, dan hal-hal negative lainnya, deh. I bet you gak mau kan punya pasangan yang kaya gini?

Yah kira-kira tiga hal itu lah yang jadi Red Flags gue dalam PDKT. Yha meskipun gue sudah berpasangan, tapi kan gak ada salahnya yaa. Ini kan gak cuma dalam hubungan romantis, bisa jadi masuk juga ke hubungan pertemanan, gitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Welcome Back!

Login to your account below

Create New Account!

Fill the forms below to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.

Login dulu, lur~

Nyalakan Mimpimu!