Wednesday, April 24, 2024
Cart / Rp0
No products in the cart.

Kalau Nyimpang Gak Berkualitas, Terus Kenapa?!

Ammar dan Farid yang memang orang Purwakarta dan berkegiatan di Purwakarta saya rasa memiliki kapasitas lebih banyak untuk ngomongin tetek bengek literasi di Purwakarta itu sendiri. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, saya yang orang Karawang dan malah lama di Bandung ini rasanya gak mengenal dengan baik kegiatan literasi di Karawang.

Katakanlah, dalam tulisannya Ammar nyebut ada dua aliran di Purwakarta: Faridisme dan Hadisme. Gak tau apa yang bedain karena saya gak kenal Hadi. Tapi setidaknya itu berarti, Purwakarta punya lebih banyak lahan hijau buat kegiatan semacam itu lah. Karawang apa kabar?

Mungkin saya aja yang kurang gaul di Karawang –karena kabarnya Cikampek bukan Karawang, tapi yang saya dengar cuma Semesta Literasi, Perpusjal Karawang, Perpusjal Cilamaya, Lamun, dan Pisangan.com, yang bisa dibilang Lamun sama Pisangan juga orang-orangnya se-circle. Besides, setahu saya Lamun itu ‘produk’ Perpusjal Karawang dan Pisangan.com ‘produk’ Saung JHB.

Purwakarta boleh jadi nonsense, tapi untuk hal ini Karawang feels like Greek to me. Bukan kolektifnya, Da sekarang mah atuh Jojon Pistol dkk. lagi semangat-semangatnya berkarya, menghidupi ruang literasi & seni di Karawang lewat Saung JHB, saluuut! Dan bukan, bukan kolektifnya yang feels like Greek to me,  tentu saja saya gak bilang gitu karena tahu betul betapa sulitnya hidup bersebelahan dengan tetangga yang anaknya kerja di PT, gaji UMR + bonus ngalir, tiap bulan beli furniture baru dan selalu jadi kebanggaan di tongkrongan emak-bapaknya. Sedangkan kita, -saya aja kali, tiap update status pas lagi sama kolektif dibilang nongkrong wae sama tetangga emak-bapak saya. Padahal mah lagi ada naon gitu tah. Iya saya tahu betul atuh, da kikituan mah gak ada duitnya, kan ? Majid aja bela-belain jalan kaki Jumat Keramat –jadwal rutinan Nyimpang.com kemarin karena gak ada bensin. Ya gitu deh Purwakarta.

Karawang yang saya lihat, komunitas/kolektif berbau-bau pergerakan justru yang lebih aktif dan menjamur, gak ketinggalan juga kasus-kasus di dalamnya. He3x.

Mungkin ya itu lah alasannya kenapa saya juga justru malah jadi lebih sering main ke Purwakarta. Barangkali alasan yang sama yang dipilih Arif Rifaldi ketika dia lebih milih Cimahi –sebut saja Bandung, daripada Purwakarta. Atau mungkin saya aja yang males macet-macetan di Kosambi. Bukan saya gak mau lagi ke Karawang ya enggak, dong. Kang3n aku juga main di saung guys. Tapi mengertilah Jojon suka gak mau jemput guys.  

Anyway, yang dibilang Ammar emang bener kok, Guys soal kepentingan-kepentingan dsb. Tapi kayanya gak cuma di Purwakarta, da. Maksudnya di beberapa circle kepenulisan (di Bandung dan Jatinangkring) saya sempat tahu beberapa ‘yang heboh’. Pasti ada lah pahiri-hiri mah.

Toh, beberapa kali saya sempat denger omongan kaya,

“Ah nyimpang.com mah gak berkualitas.”

“Kok nyimpang.com sekarang blablabla sih?”

Ya omongan-omongan yang bikin saya tuh kadang pengen insecure tapi dipikir-pikir lagi teh sepak terjang yang ngomong aja gak bikin insecure sama sekali, jadi ya haters gonna hate, terus mau ngapain?

Nah omongan-omongan/contoh kaya tadi yang mungkin keluar dari mulut yang merasa kelompok lebih ‘eksklusif’ –kata Ammar dan akhirnya tiap komunitas jadi lebih sibuk ngalelewe daripada berkarya. Sibuk cari cela yang jatohnya sama aja kayak ngomongin orang di belakang. Padahal mah jadiin tulisan gitu tah kaya Ammar Ex Astronout itu kan lucu dan seru, atau dibikin kelas zoom gitu biar jadi diskusi. Jangankan diskusi ah tapi, nyari pembedah kalau mau bedah buku juga susahnya minta ampun. Itu mah Yayu, Iip, sama Mayang tah kelakuannya. Hararese kalau diminta tolong jadi pembicara teh.

Padahal, nyimpang.com sebagai ka’bah itu udah sangat Farid banget lah. Segimana orang mau nyebelin juga Farid mah maafin aja.

Coba bayangin aja keselnya saya waktu Rey dan Ammar tiba-tiba hengkang dari nyimpang pas lagi handle buku gue lagi hengkangnya teh!

Lagian kamu tuh kenapa sih gampang banget percaya sama orang!” kata Saya marah-marah ke Farid

“Rin, semua orang itu bisa belajar.”

Deg. Oh iya ya.

Kenapa saya begitu sombong padahal sampai saat ini juga saya masih sering ninggalin tugas di pekerjaan, kenapa saya gak bisa maklumin orang yang mungkin punya masalah yang saya dan Farid gak bisa bantu, kenapa saya gak bisa maklumin orang yang mungkin lagi berkutat dengan omongan-omongan yang bikin stress sampai pengen ko-it misalnya.

Itu deh yang akhirnya diterapin di nyimpang.com. Kami yakin semua orang bisa belajar menulis, yang penting kami embrace dulu mereka. Toh, semakin sering nulis juga pasti semakin  berkembang kok. Toh mereka juga pasti bakal banyak baca, melihat gaya tulisan, terpengaruhi, belajar lagi, nulis lagi, nyambungin paragraf lagi. Da apa-apa juga belajar dulu atuh. Gak ada yang langsung jadi. Nah, di mana belajarnya? Ya di nyimpang!

Biarin weh orang mau bilang nyimpang gak berkualitas, kalau iya, emang kenapa? Kalau enggak, ya bukan tanggung jawab nyimpang juga buat menganulir statement itu. Nyimpang mah nulis, nyetak buku, bikin program, dan yang terpenting: menjadi ruang dan wadah buat penulis belajar, biar lebih percaya diri dan semangatnya gak dipatahkan orang-orang so iye tapi gak berbuat apa-apa buat orang lain dan kerja-kerja literasi lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Welcome Back!

Login to your account below

Create New Account!

Fill the forms below to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.

Login dulu, lur~

Nyalakan Mimpimu!