Berurusan dengan Orang yang Nggak Tahu Diri

60

Dari saya masih sekolah, pesantren, sampai kuliah, sudah banyak sekali bertemu dengan berbagai macam orang. Dan setiap orang itu berbeda sifatnya. Mulai dari yang ngeselin, baik, humble, pemaaf, pokoknya banyak deh.

Tapi pasti dari kalian memiliki teman yang punya sifat ngeselin. Sifat ngeselinnya seperti pelit, sok, sombong, sampai orang yang nggak Tahu diri.
Dan menurut saya orang yang paling brengsek di antara sifat yang ngeselin itu ya orang yang nggak Tahu diri. Meski penilaian sifat ngeselin bagi setiap orang itu beda-beda, tapi untuk kali ini mari kita bersepakat bahwa orang yang nggak tahu diri adalah orang yang menempati peringkat pertama di antara sifat ngeselin lainnya.

Kalau orang ngeselin yang suka membuat rusuh di kelas bagi saya itu masih mending. Biasanya ditegur atau kena hukuman sifat ngeselin agak reda sedikit, meski sifatnya itu bakalan kambuh beberapa hari kemudian.
Masih beruntung kalau cuma ngeselin biasa kaya sering rusuh ataupun pelit. Kalau orang ngeselin seperi ini masih bisa diajak kerja sama. Toh biasanya orang punya sifat ngeselin kaya gini punya alasan tersendiri kenapa ia melakukan itu. Dan orang yang ngeselin kaya gini masih diajak kerja sama, semisal buat rapih-rapih kelas atau kerja bakti pasti bakalan mau.

Berbeda sama orang nggak Tahu diri. Orangnya manipulatif banget, suka playing victim. Pokoknya setiap dia ngelakuin sesuatu itu nggak Tahu diri. Misal kalau piket kelas pura-pura nggak tahu selalu menghindar. Pas dikasih tegur banyak alasan. Dan kalau piket bukan jadwal dia dan kelas kotor, bakal ngoceh terus. Kalau punya temen kaya gini tuh harus punya kesabaran yang ekstra banget.

Apalagi pas saya di pesantren, ada beberapa teman saya yang sifat ngak Tahu dirinya kelewatan banget. selama lima tahun saya pesantren, orang yang kaya gini yang membuat saya harus memiliki kesabaran yang ekstra. Tiap hari saya harus baca ayat, “innallahha ma’ashobirin”. Supaya saya ingat kalau saya Tuhan bersama orang-orang yang sabar.

Apalagi kalau orang kaya gini sudah berurusan dengan urusan minjam-meminjam. Termasuk beruntung kalau barangnya balik dengan utuh. Kalau barangnya rusak bahkan hilang, yaudah bener-bener nggak bakal bisa balik.

Tapikan tinggal ditagih aja~

Tidak semudah itu Ferguso. Kalau pun sudah ditagih atau disinggung tentang barang yang dia ilangin, ada aja alasannya. Bahkan terkadang malah nyalahin temannya yang lain.

Saya itu punya sifat nggak enakan, kalau si orang nggak Tahu diri minjem sesuatu pasti saya kasih. Dan alhamdulillah, barang yang dipinjam selalu balik dengan keadaan baik-baik saja. Kalau orang ini nggak dipinjemin bakal bilang pelit segala macem ke orang-orang, padahal sebelumnya sudah dipinjemin terus.

Tapi yang ngeselin itu barang yang sudah dipinjem itu suka dibiarin begitu aja. Misal orang ini pinjem hanger buat jemur pakainnya. Setelah jemur, yaudah itu hanger dibiarin aja di jemuran atau di lemarinya. Bahkan terkadang nggak bakal dibalikin kalau saya nggak minta. Bakal dipakai terus tuh. Ya nggak masalah, tapi tolong kesadarannya mbok.

Ada juga minjem barang elektronik, semisal earphone dan speaker saya. Kalau yang minjem earphone sih termasuk jarang, karena itu barang pribadi. Saya pinjemin kalau benar-benar urgent aja. Ini pinjem speaker, asal ambil di lemari saya tanpa izin. Selain nggak sopan itu namanya ghasab.

Mungkin kalau ghasab sandal masih fine-fine aja, kadang kalau ghasab sandal saya nggak musingin banget. Paling kalau nggak ada sandal ya saya tinggal pakai sepatu atau nyeker dulu buat sementara.

Ini minjem speaker dan setelah pakai dia biarin aja tanpa masukin ke lemari saya lagi. Kesel banget kan. Bukan masalah harga, tapi tanggung jawabnya itu mana? Kalau semisal ilang atau rusak, mau ganti? Kan berlum tentu. Atau semisal barang di lemari ada hilang, mau curiga ke siapa lagi kalau bukan orang terakhir yang buka lemari.

Kalau kalian menyangka teman saya yang nggak tahu diri begitu karena nggak pernah saya tegur kalian salah. Sering banget ditegur oleh saya bahkan teman-teman saya juga, tapi sifatnya gitu-gitu aja, nggak pernah berubah.

Kalau saya sudah kesel banget sama orang kaya gini dan sudah ditegur dengan baik-baik, tapi sifatnya masih begitu-begitu aja alias nggak berubah. Yaudah biarin aja. biasanya orang seperti ini nggak punya temen, kalau pun punya temen ya yang se-frekuensi sama dia aja.

Saran saya kalau punya teman kaya gini nggak perlu sampai dijauhin. Sekiranya kalau sudah kalian ingatkan dan masih tetap memiliki sifat seperti itu, udah diemin aja. Biar teman kalian yang lain saja yang bertugas mengingatkan.

Kalau teman saya yang lain sih berbeda-beda cara mengingatkannya. Ada yang dengan cara mempermalukannya saat kami kumpul kelas atau angkatan, atau bahkan yang paling parah tinju bakalan melayang ke salah satu anggota tubuhnya. Tapi tetap aja keras kepala dengan sifat nggak tahu dirinya.

Makanya kalau sudah sekiranya diingatkan dengan baik-baik, orang kaya gini tuh harusnya bersyukur bukan malah ngelunjak 🙁

Salah satu problemnya di sini nih, udah diingatkan dengan cara yang baik malah meremehkan. Bahkan cenderung nggak menghargai.

Btw kalau temen kalian yang punya sifat nggak tahu diri baca tulisan ini apakah tetap nggak tahu diri atau bakal berubah ya? Hehehe…

Leave A Reply

Your email address will not be published.