Wednesday, April 24, 2024
Cart / Rp0
No products in the cart.

2 Film Jadul Ter-Cringe tapi Jumpscarenya Tepat Sasaran

Udah lama juga gak bahas film, ya. Maaf ya, teman-teman. Belakangan saya lebih sering bertarung di Land of Dawn daripada di meja hijau. Aduaduaduwa~

Di masa-masa LDR ini tentu saja hidup saya lebih tentram karena saya gak usah diomelin lagi kalau saya malas cuci piring kotor atau taro handuk basah di kasur. Yang artinya, saya juga bebas memilih film apa yang mau ditonton kalau lagi gak ada kegiatan.

Ngomongin film, pokoknya selagi itu bukan romance insyaalloh saya tonton sampai selesai. Horror, thriller, gore, biografi, sejarah, kolosal, kartun, animasi, apapun pokoknya. Bahkan sampai sekarang, ada beberapa film yang dari kecil itu sukses bikin saya jadi takut. Irreplaceable lah intinya. Soal bagus atau enggaknya ya gak bakal saya bahas banyak, yang jelas waktu saya SD/SMP film-film ini berhasil bikin saya takut –sampai sekarang bahkan. Ya kali-kali jangan ngedumelin pemerintah terus atuh aku tuh, biar tensinya stabil.

Funfactnya, dulu nyokap seneng banget nonton film. Dulu itu pas masih zaman-zamannya DVD Player ya, guys. Jadi kalau zaman dulu itu kalian kalau mau nyetel musik itu harus beli CD/VCD ke Harika Music tuh di Mega M. Sedangkan jarak Kosambi-Karawang itu ya lumayan jauh lah ya. Aduh gue suka nangis kadang kalau inget masa kecil tuh meskipun sekarang juga masih kecil, sih… anu hmmm.

Nah daripada jauh, ada nih yang deket. Penyewaan-penyewaan VCD Original gitu. Kalau di tempat gue namanya Ultra Disc. Jadi itu semacam gudang VCD Original –maklum kalau pakai VCD bajakan konon nanti DVD Playernya cepet rusak dan ngabisin kayu putih –yang seangkatan pasti ngerti. Hahahah.

Jadi Ultra Disc ini sistemnya ke-anggota-an gitu, biasanya masa pinjam harus dari 3 hari. 1 judul itu 3ribu apa ya ah lupa. Pokoknya segituan, lah. Nanti kalau mau perpanjang tinggal datangin lagi, tunjukkin kartunya gitu deh. Nanti tuh ada waktunya lo keki karena orang pinjam judul film yang mau lo pinjam juga, walhasil lo harus bulak balik tiap hari memastikan orang itu balikin atau perpanjang, haha pokoknya hal yang sampai saat ini gue gak pernah bisa dapatin lagi. Sidik Karim mana paham.

Waktu gue nulis ini juga gue kok jadi mulai sadar, ya. Kesukaan gue terhadap sesuatu tuh tidak semata-mata ada aja gitu. Saking lupanya gue sama kehidupan apa gimana sih? Bisa-bisanya gue lupa kalau dulu gue suka banget nonton film sama nyokap gue. Ultra Disc coba. Gue inget, nyokap gue suka banget film yang berbau horor kaya Dukun Lintah, ya ampun sampai sekarang gue masih inget covernya.

Okay, jadi langsung aja 2 film yang ikonik banget buat gue. Inget ya waktu itu usia gue masih sekitar 5/6 tahun jadi gue sangat rentan, gampang kaget, dan lain-lain.

  1. Jeepers Creepers 2
https://www.syfy.com/31-days-of-halloween/season-2016/blogs/jeepers-creepers-2-5-things-you-should-know 

Sebenarnya, film ini tuh film kedua. Jadi Jeepers Creepers ini ada 4 film, yang terakhir baru rilis 2022 kemarin. Dari kecil sampai sekarang nih gue udah jadi bestienya Farid, gue masih gak ngerti Creepers itu makhluk apa. Ya di filmnya juga memang gak dijelaskan, sih. Yang jelas ‘makhluk’ ini muncul setiap 23 tahun sekali. Yang bikin gue takut, dulu rumah gue itu mewah. Mepet sawah. Sudah pasti banyak bebegig dong. Alhamdulillah berkat nonton film ini, gue jadi tidak belajar sepeda di galengan sawah lagi. Orang tua jadi tidak perlu khawatir juga gue main dibawah tower di tengah sawah.

Tapi film ini epic, coy. Jumpscarenya cocok, tepat sasaran. Beda banget sama film-film Creepers yang setelah yang kedua ini, terkesan ‘maksa’ dan ngaco. Ini masih tetap menakutkan kalau gue tonton sekarang.

Nyeritain tentang rombongan tim ekskul gitu yang baru pulang lomba. Di tengah-tengah jalan di antara kebun jagung gitu mobil mereka kempes, sampai malam dan digangguin sama bebegig ini. Ya gitu-gitu deh.

  1. Wrong Turn 3
https://www.fanpop.com/clubs/horror-movie-franchises/images/42897483/title/wrong-turn-3-left-dead-photo

Film ini juga banyak sekuelnya. Ini ada Wrong Turn. Astaga kalau dipikir-pikir, kenapa nyokap nonton filmnya gini terus ya. Udah gitu teh gue diajakin nonton lagi. Ya udahlah ini film sebenernya menurut gue cuma ngandelin adegan-adegan sadis dan darah aja, gak lebih. Tapi mereka mengandalkan hal yang tepat karena gue bisa merasakan ngilu di semua adegan. RIP masa kecilku. Sebetulnya seinget gue, dari sekuel pertama sampai yang keenamnya gue nonton sama nyokap. Bujug. Yang bikin gue ngilu itu jelas yang ketiga, kenapa? Karena ada adegan susu ketusuk anak panah sampe nembus punggung yang Assstaga sakiiit itu pasti. Kagetnya bukhan main.

Ya jadi ceritanya makhluk ini tuh manusia kelainan apa ya nyebutnya? Ya intinya kanibal lah. Cuman bukan dari lahir, jadi kerusakan organ tubuh dan kanibalisme ini tuh disebabkan oleh limbah ceritanya. Kan mereka tinggalnya di hutan tuh, nah cuman lingkungan, air, semuanya itu terkontaminasi limbah pabrik. Jadi ya sesegar-segarnya daging menurut mereka ya daging manusia kota yang tidak terkontaminasi limbah.

Ya gitu lah. Semuanya tentang sekelompok orang yang datang ke hutan itu, apapun itu liburan atau apa akhirnya ketemu sama mereka ini. Anyway, film ini kurang lebih mirip sama The Hills Have Eyes.

Ya itu tadi sedikit nostalgia soal perfilman. Bener, sih. Gue baru banget sadar kalau hobi nonton film ini sudah ditanamkan nyokap. Gue gak tau, ya. Tapi kalian pernah gak sih ngerasa lupa sama sesuatu di masa kecil? Semacam, ada kenangan yang diskip dan ilang gitu aja. Yah intinya itu. Hal yang mungkin gak bakal gue bisa dapatkan lagi. Waktu cepet banget, ya. Kemarin perasaan gue masih nginjek telor keong di sawah deh kok sekarang udah jadi menantu bupati aja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Welcome Back!

Login to your account below

Create New Account!

Fill the forms below to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.

Login dulu, lur~

Nyalakan Mimpimu!